Sejarah Pendidikan Prasekolah dan Taman Kanak Kanak di Indonesia

Sangat jarang ditemukan orang yang tidak mengetahui tentang Taman Kanak-Kanak (TK) di Indonesia, bahkan bisa dibilang mayoritas orang Indonesia pernah mencicipi bangku TK, ya minimal tahu tentang “makhluk” tersebut. Namun yang jadi pertanyaan tahukah anda tentang sejarah perkembangan Taman Kanak Kanak di Indonesia? mungkin akan banyak orang yang akan mengernyitkan dahinya pertanda tidak tahu. Taman Kanak Kanak sebagai sebuah institusi pendidikan mungkin masih tergolong baru dibandingkan sekolah lainnya. Menurut sejarahnya tercatat Freidrich Froebel (21 April 1782-21 Juni 1852) seorang berkebangsaan Jerman, sebagai salah satu pengagas pendidikan untuk anak dengan membuka kindergarten (kinder=anak; garten=taman) pertama di dunia pada 28 Juni 1840 di Thuringia-Jerman. Salah satu pemikiran tentang pendidikan anak dituangkan bukunya The Education Of Man (Die Nenschenerziehung):

The purpose of education is to encourage and guide man as a conscious, thinking and perceiving being in such a way that he becomes a pure and perfect representation of that divine inner law through his own personal choice; education must show him the ways and meanings of attaining that goal. (Friedrich Froebel 1826 Die Nenschenerziehung, pp. 2)

Pentingnya peran pendidikan terhadap perkembangan manusia tersebut menjadi prioritas utama dari pendidikannya dan pendidikan harus diberikan secara lebih dini kepada anak-anak.

Bagaimanakah sejarah perkembangan Taman Kanak-Kanak di indonesia?

Kalau kita kilas balik perkembangan Taman Kanak-Kanak di Tanah Air ini maka kita patutnya bersyukur, dimana Pendidikan Taman Kanak-Kanak (Prasekolah) di Negara ini tidak tertinggal jauh dengan taman Kanak-kanak yang pertama di dunia yakni pada abad ke-19. Demi memudahkan penulisan maka sejarah Taman kanak Kanak di Indonesia akan dibagi menjadi beberapa periode:

1. Zaman Belanda, tampaknya kita harus “berterima kasih” terhadap Pemerintah kolonial Belanda dengan  mulai didirikannya pendidikan prasekolah di Indonesia secara terbatas. Meskipun pada umumnya diperuntukkan Pemerintah Belanda mendirikan lembaga-lembaga pendidikan presekolah tersebut terbatas untuk kalangan “londo” namun segelintir priboemi juga beruntung dapat mencicipi pendidikan prasekolah tersebut yakni mereka yang berketurunan ningrat atau yang bergelar bangsawan.

Kurikulum pendidikan prasekolah yang diberlakukan pada masa itu diimpor dari belanda. Kurikulum tersebut sangat diwarnai oleh pengaruh pendiikan ala Froebel yang sanat menekankan penggunaan bermain dan kegiatan-kegiatan yang menyenangkan sebagai media kegiatan belajar anak. Pendidikan Taman Kanak-Kanak dalam zaman Belanda dikenal sebagai Frobelschool. Pendidikan tersebut didirikan dengan tujuan agar anak dapat melakukan adat baru yang baik; anak-anakpandai membaca, menulis dan berbahasa Belanda dan dengan persiapan tersebut anak dapat masuk ke sekolah belanda.

Disamping menerapkan sistem pendidikan Froebel secara dominan hingga akhir masa kekuasaannya, pemerintah Belanda juga memperkenalkan metode Montessori pada tahun 1938 melalui sekolah-sekolah pendidikan guru TK. Metode pendidikan Montessori menekankan kebebasan yang lebih besar kepada anak untuk mengembangkan gaya individualnya. Sasaran pendidikannya terutama diarahkan untuk mebantu perkembangan kepribadian anak yang spontan dan membangun rasa kompeten yang berkisar pada pengembangan tujuan-tujan internal perkembangan seperti kemandirian, kepercayaan diri, disiplin dari dalam diri dan kecakapan untuk mengarahkan kegiatan-kegiatan sendiri.

2. Zaman Jepang.

Nama Frobelschool diganti dengan nama Taman Kanak-kanak. Pada waktu itu guru-guru belum mengenal kehidupan dan kebutuhan anak yaitu tentang permainan, ketangkasan-ketangkasan seperti yang ada di desa-desa. Pada pendidikan Taman Kanak-Kanak diberikan nyanyian nyanyian, permainan dan cerita Jepang.

Tahun 1913 Ki Hajar Dewantara (yang bernama asli RM Soewardi Soejaningrat) karena aktivitas politiknya yang semakin mengkhawatirkan pemerintah Belanda, maka beliau diasingkan ke negeri Belanda.,. Artikelnya yang berjudul “als ik eens Nederlander was” (Seandainya aku orang Belanda) pada sebuah surat kabar yang dipublikasikan secara luas sangat menyinggung pemerintah Belanda. Dalam artikel ini ia mengungkapkan bahwa seandainya ia orang belanda, ia akan merasa malu karena sementara merayakan hari kemerdekaannya, dan pada saat yang bersamaan Belanda justru menjajah Indonesia.

Untungnya selama di Belanda Ki Hajar Dewantara banyak belajar tentang pendidikan, khususnya pendekatan Froebel dan Montessori. Ia memanfaatkan masa hidupnya di Belanda untuk belajar ilmu jurnalistik dan pendidikan sehingga mendapat akte mengajar pada tahun 1915. Setelah kembali dari Belanda, Ki Hajar Dewantara mendirikan suatu perguruan nasional dengan nama Taman Siswa. Organisasi pendidikan ini mensponsori sekolah-sekolah yang memadukan metode-metode dan isi pendidikan terbaik Eropa dengan budaya terbaik Indonesia. Dengan kata lain sistem pendidikan ini adalah memodifikasi metode Froebel dengan metode Montessori yang disesuaikan dengan adat timur. Program pendidikan ini ditujukan untuk anak di bawah usia 7 tahun dan didirikan pada tanggal 3 Juli 1922 mendirikan Taman Lare (anak) atau Taman Anak atau Sekolah Fröbel Nasional atau Kindertuin yang akhirnya disepakati dengan nama Taman Indria (Taman Indra). Sejalan dengan prinsip-prinsip Froebel dan Montessori, Taman Indria ini memfokuskan arah pendidikannya kepada penajaman keterampilan-keterampilan sensorik anak. Ki Hajar Dewantara (1889-1959) seorang tokoh pendidikan nasional dan pendiri perguruan Taman Siswa pada tanggal 3 Juli 1922

Pada sekitar tahun-tahun yang sama, suatu organisasi Islam yang dikenal dengan Persatuan Wanita Aisyiyah juga membangun lembaga pendidikan prasekolah Bustanul Athfal yang pertama. Pembangun Bustanul Athfal ini dimaksudkan untuk meningkatkan sikap nasionalisme dan tujuan-tujuan keagamaan dalam merespon popularitas lembaga-lembaga prasekolah yang berorientasi Eropa. Selain itu, selama periode pemerintahan kolonial Belanda ini, sejumlah organisasi Islam lainnya dan pesantren juga turut membangun dan merancang program-program prasekolahnya masing-masing. Nama Frobelschool diganti dengan nama Taman Kanak-kanak. Pada waktu itu guru-guru belum mengenal kehidupan dan kebutuhan anak yaitu tentang permainan, ketangkasan-ketangkasan seperti yang ada di desa-desa. Pada pendidikan Taman Kanak-Kanak diberikan nyanyian-nyanyian, permainan dan cerita Jepang.

3. Zaman Kemerdekaan

Sejak Menteri Ali Sastro Amidjoyo melalui kementerian Pendidikan Pengajaran dan Kebudayaan, selalu memukakan sifat-sifat budaya nasional. Untuk melaksanakan sifat-sifat budaya nasional tersebut guru-guru TK perlu mempelajari tentang:

‐ Kehidupan anak-anak di desa-desa dan di kampung (anak bermain dengan lingkungannya,yang dikemukakan oleh Frobell)

‐ Memperbaiki dan menyesuaikan permainan, nyanyian dan cerita-cerita anak sesuai dengan pronsip Frobel.

‐ Kebudayaan barat dapat diambil untuk perkembangan dan kekayaan budaya Indonesia

Pendidikan TK dimaksudkan untuk memelihara tumbuhnya kebudayaan bangsa yang merdeka, terutama melalui sistem pendidikan dan pengajaran. Seiring dengan perkembangan Taman Indria, berkembang pula Taman Kanak-kanak (TK) yang merupakan adaptasi dari konsep Kindergarten dan Taman Indria. Perkembangan TK jauh lebih pesat dari pada Taman Indria. Dalam perjalannya, lahir pula Raudhatul Athfal atau RA yang merupakan penyelenggaraan program pendidikan bagi anak usia dini dengan kekhasan agama Islam.

Baik Taman Indria, Taman Kanak-kanak, maupun Raudhatul Athfal, sasarannya baru mencakup anak di atas usia 4 tahun sampai memasuki pendidikan dasar. Dengan demikian anak usia 0-4 tahun belum terlayani program PAUD dalam bentuk apapun. Seiring dengan perkembangan kebutuhan akan pengasuhan terutama bagi anak yang kedua orangtuanya bekerja di luar rumah, muncullah program Taman Penitipan Anak atau TPA yang awalnya hanya berfungsi sebagai tempat titip/pengasuhan anak. Sejak tahun 1980-an, seiring dengan meningkatnya kesadaran masyarakat dan dunia internasional tentang arti pentingnya pendidikan, mulai dibuka lembaga untuk anak usia 3-4 tahun dalam bentuk Kelompok Bermain atau Kober atau KB. Saat itu pula kesadaran akan pentingnya stimulasi pendidikan di lingkungan TPA mulai muncul, sehingga TPA yang awalnya hanya berfungsi sebagai tempat titip atau pengasuhan anak ditambah menu lanyannya dengan layanan stimulasi pendidikan. Keluarnya PP No. 27 Tahun 1990 tentang Pendidikan Prasekolah telah mempertegas pelaksanaan pendidikan anak usia dini (saat itu disebut pendidikan prasekolah) yang dimulai sejak usia 3 tahun melalui TPA dan KB. Dalam pengelolaannya TK di bawah pembinaan Kemdiknas (saat itu Depdikbud) dan RA di bawah pembinaan Departemen Agama. Sedangkan TPA dan KB di bawah pembinaan Depsos dan Depdikbud. Depsos bertanggungjawab melakukan pembinaan di bidang usaha kesejahteraan anak, sedangkan Depdikbud bertanggungjawab melakukan pembinaan di bidang pendidikannya.

Hal lain yang mewarnai perkembangan dunia pendidikan prasekolah pada dekade 1980/90-an ini adalah diberlakukannya Undang-undang No. 2/1989 tentang sistem pendidikan nasional dan peraturan pemerintah No. 27/1990 tentang system pendidikan prasekolah. Diberlakukannya dua produk hukum ini semakin mempertegas kedudukan dan eksistensi pendidikan prasekolah dalam system pendidikan di Indonesia. Secara yuridis formal, pendidikan prasekolah diakui sebagai bagian yang tak terpisahkan dari keseluruhan system pendidikan nasional.

Begitupun lahirnya gerakan TK Al-Qur’an terpadu dan jenis-jenis TK lainnya yang dikelola oleh yayasan-yayasan swasta pada dekade 1980/90-an ini menambah gairah dan semaraknya penyelenggaraan program pedidikan prasekolah di tanah air. Ini sekaligus merupakan suatu indikasi dari meningkatanya kesadaran dan kebutuhan masyarakat terhadap pendidikan prasekolah ini. Selain itu, sekitar tahun 2000-an Departemen Pendidikan Nasional mendirikan berbagai jenis TK alternatif. Tujuan didirikan TK alternatif ini adalah untuk pemerataan pendidikan prasekolah artinya pemerintah melakukan perluasan layanan pendidikan yang dapat menjangkau anak usia TK dari seluruh lapisan maasyarakat. Model TK alternatif tersebut adalah (1) TK satu atap, (2) TK anak panggung, (3) TK Alam, (4) TK Anak pantai, (5) TK Al Quran, (6) TK Tempat ibadah, (7) TK asuh, (8) TK Bina Anaprasa, (9) TK Lingkungan kerja, (10) TK keliling, (11) TK Kuliah Kerja Nyata mahasiswa.

Secara umum pengertian dari setiap jenis TK alternatif tersebut adalah TK Alam adalah TK yang diselenggarakan sesuai dengan situasi dan kondisi masyarakat setempat sebagaimana adanya. TK Keliling adalah TK yang dirintis oleh mahasiswa yang sdang melaskanakan program Kuliah kerja Nyata (KKN) yang selanjutnya diselenggarakan dan dikelola oleh masyarakat setampat melalui proses pendampingan yang berkelanjutan, yakni melalui program-program KKN berikutnya atau program lain yang sejenis sampai masyarakat mampu menyelenggarakannya secara mandiri. TK alternatif lainnya adalah model TK anak pantai. Model ini diselenggarakan dan dikelola untuk menberikan pendidikan bagi anak usia TK di daerah pantai terutama dari keluarga nelayan yang penyelenggaraannya disesuaikan dengan kondisi dan situasi masyarakat pantai/pesisir. Model TK Al Qur’an adalah model TK alternatif yang merupakan lembaga pendidikan TK di luar TK regular yang diselengggarakan di lingkungan masyarakat muslim sebagai wahana pembinaan dasar-dasar keimanan, keilmuan dan akhlak yang Qur’aini, sesuai taraf perkembangan kejiwaan dan karakteristik anak. Model TK Bina Anaprasa adalah jeni TK alternative yang bermaksud untuk membina anak usia prasekolah di desa maupun di kota bagi mereka yang belum memiliki kesempatan memasuki TK regular. Model TK alternative lainnya adalah TK lingkungan kerja yang merupakan salah satu bentuk TK yang diselenggarakan di lingkungan tempat bekerja untuk melayani anak-anak yang berumur 4-6 tahun dari keluarga karyawan dan masyarakat lingkungan sekitar agar memperoleh pendidikan TK. TK tempat ibadah adalah salah satu model TK alternatif yang diselenggarakan di tempat-tempat ibadah dengan memanfaatkan sebagian dari ruangan ssuai dengan situasi dan kondisi masyarakat setempat.(Depdiknas 2001)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: